BERTENANG

Sejak dua tiga hari ni saya mula menulis di blog ini, fikiran rasa lebih tenang, hati tidak lagi begitu kusut.

Ya, memang dari dulu lagi, dari zaman 20an saya suka menulis di blog.

Kalau sekarang ni trendingnya menulis di FB, tapi di FB saya tak boleh menulis kisah peribadi. Ghisau. Hahahha.

Kalau kat blog ni dah tak berapa ramai orang baca kan. Kebarangkaliannya untuk viral juga rendah.

Hari ni tiba-tiba kak zah call saya. Dup dap dup dap juga saya.

Yalah, beberapa hari yang lepas saya nampak kak zah up story angah zul koma kerana covid.

Tapi semalam saya nampak kak zah up story lagi kata angah zul dah sedar kembali.

Tiba-tiba hari ni call.. Mana tak dup dap dup dap.

Dan waalupun waktu tu dah pukul 7.40 malam, hampir dengan waktu kelas saya, saya tetap angkat juga.

Alhamdulillah, angah zul telah dimasukkan ke wad biasa.

Rupanya kak zah kehilangan nombor telefon saya. Sebab tu dia tak maklumkan keadaan angah zul.

Bila saya tanya dari mana dia dapat no saya, katanya bekas suami telefon dia bertanyakan hal angah zul. Kemudian kak zah minta no tel saya dari bekas suami.

“Ada ke dia kat situ?”

“Siapa kak zah?”

“Alaaa cik abang awak lah.”

Erkkk macam nak tercekik juga.. hahahaha..

“Sebenarnya kami dah berpisah..”

Patutlah selama berpuluh tahun ni tak pernah dia call kak zah, tiba-tiba dia dm minta no kak zah dan no cik sam. Kemudian dia wasap, terus call.

Eh, pandai rupanya guna wasap. Saya ingat tak pandai. Sebab wasap saya tak dijawab selalunya.

Eh, bukan sejak cerai tau wasap saya tak dijawab. Antara sebab yang membawa kepada penceraian tu ler dia, kes wasap tak berjawab.

Bukan dry text, dry hati dan perasaan.

Tapi tulah kan, prihatin dan mengambil berat juga. Kak Zah dan Cik Sam adalah keluarga angkat saya.

Terus teringat juga kisah yang lalu kat wall fb saya tadi. Bagaimana seorang suami yang begitu mengambil berat perihal orang lain, anak orang, tapi berlaku kejam dan tidak adil terhadap diri sendiri.

Sebabnya, benda dah sah jadi milik dia, apa dia nak kesah,

Bukan saya yang cakap, orang yang tulis story lalu kat wall saya yang cakap.

Sebenarnya saya masih juga cuba melepaskan hal-hal ini. Saya juga berfikir kenapa saya masih sukar melupakan, masih lagi teringat-ingat, macam mengungkit.

Mungkin saya masih berharap dia minta maaf. Walaupun dia lafazkan maaf semasa di mahkamah, saya tak dapat rasa keikhlasan itu. Kerana maaf yang dilafazkan tidak seiring dengan perbuatan yang dia lakukan selepas itu.

Tapi saya tahu, saya tidak akan mendapat permohonan maaf itu kerana sepanjang perkahwinan pun, tidak pernah dia melafazkan maaf walaupun ketika terang lagi bersuluh sesuatu perkara itu salahnya.

Kalau semasa kawin pun tak dapat, apatah lagi dah bercerai.

Berhenti berharap. Saya harap dengan luahan di blog ini, saya dapat memaafkan diri saya kerana gagal mempertahankan perkahwinan ini, dan saya nak move on.

Ketakutan

Saya bukanlah percaya sangat dengan mimpi, tapi kadang2 mimpi tu menunjukkan perasaan kita.

Jadi saya google apakah maknanya mimpi ditinggalkan ex.

Salah satu tafsiran mimpi itu berkait dengan perasaan saya.

Katanya mungkin semasa hubungan masa lalu ianya berakhir dengan kesakitan yang melampau.

Lalu bila kita berhadapan dengan hubungan baru, kita risau, kita takut jika kesakitan hubungan masa lalu itu berulang semula.

Beberapa hari sebelum mimpi tu, saya ada bercakap pada dad. Saya takut jika keadaan perkahwinan saya sebeluk ini berulang semula.

Macamana saya nak tahu yang hubungan kali ini tidak akan jadi seperti dulu.

Memang b berbeza. Dia melayan saya dengan penuh hormat dan kasih sayang.

Dia tidak menyembunyikan perkara dari saya. Walaupun dia tidaklah menceritakan semua perkara tapi kalau saya tanya dia akan cerita.

Dia open pada saya.

Saya rasa dihormati, dikasihi dan dilindungi.

Dan dia juga tahu semua kisah saya.

Cuma sedikit sebanyak masih ada risau dan takut.

Barangkali itu yang membawa sampai saya termimpi-mimpi.

Doakan kami.

Tak Rasa Dihormati

Yalah, kalau semasa menjadi isteri pun kita tidak dihormati, apatah lagi bila dah bercerai. Memang jangan harap lah kan.

Saya mesej untuk bertanya jika saya boleh mengambil anak selama seminggu semasa cuti sekolah raya cina. Saya mesej pada hari Ahad yang lepas.

Sehingga hari rabu malam, Isyraq vc saya.

“Mummy, kakak kata mummy ambil esok.”

“Mummy vaksin hari jumaat, nanti kelam kabut nak hantar awak balik.”

Selepas tu saya wasap ke kakak.

“Mummy ada wasap abah tanya kalau mummy boleh ambik awak Isnin sampai Jumaat. Jumaat tengah hari mummy hantar balik. Mummy dah wasap dari hari Ahad, tapi sampai hari ni abah tak reply lagi.”

“Abah tanya bila kakak nak mummy ambik, sebab tu abah tak jawab.”

Hmmm sakitnya hati saya. Kalau ya pun nak dapatkan persetujuan dari anak yang berusia 11 tahun, setidaknya hormatilah saya dengan membalas dan memaklumkan kepada saya.

Tetapi wasap saya dibiarkan tanpa balasan.

Ini bukan kali pertama. Ini dah beratus kali. Dari kawin dulu, sampai dah bercerai.

Menyakitkan hati. Membuatkan saya stress.

Lalu malamnya saya menangis.

Saya rasa saya cuba menghormati dia sebab itu saya mesej dia bertanya jika dia ada plan untuk membawa anak-anak bercuti semasa cuti sekolah minggu depan.

Setidak-tidaknya hormati saya semula dengan membalas mesej itu. Walaupun jika jawapannya adalah tidak, saya tak boleh ambik anak-anak.

Tapi dengan tidak membalas mesej, dengan sengaja, itu adalah sangat kurang ajar. Saya harap Tuhan akan membalasnya.

Haid yang pertama

Sis counting ya sis. Hahaha yalah, sebab sis tak keluar berjalan okay sepanjang tempoh iddah ni.

Sis tengok je x sis bawa anak2 gi jenjalan ke sana sini dengan satu perasaan, ohhh boleh rupanya gi bercuti lama2 tanpa bawa laptop kerja.

Eh..

Alamak, bila baca balik sis macam jeles ke dendam ke hasad.

Taklah, begini.

Apapun, bila sesuatu hubungan itu runtuh, kedua belah pihak pasti terasa.

Jangan korang ingat sis yang minta diceraikan, sis tak rasa kecewa.

Rasa kecewa sis tu dah duduk 3 tahun belakang weh. Dah disimpan dan diperam lamanya.

Akhirnya dizahirkan dalam bentuk, sis buat permohonan dilepaskan sebelum sis menanggung lebih banyaknya dosa kerana benci melihat wajah suami.

Sedikit sebanyak tu ada rasa geram, marah dan kecewa sebab sesuatu yang asalnya cuma gertakan sis, jadi kenyataan sebab X pun tidak ambil endah dengan sis.

Dia tak tanya kenapa, dia tak pujuk sis balik.

Hakikatnya untuk menjayakan atau meruntuhkan sesuatu hubungan itu memerlukan usaha dan kerjasama dari 2 pihak.

Kata kuncinya adalah komunikasi.

Begitulah.

Menghargai Orang Yang Kita Cintai

Hari ini saya berjaya memaksa diri melakukan senaman. Ya, memaksa sebab hari ini hampir sahaja otak mencari alasan mengapa tidak mahu bersenam.

Tapi tidak, saya memaksa diri dan hasilnya steps hari ini juga mencapai target.

Bagaimanapun makanan hari ini sangatlah jauh ke laut dalam. Hahahah.. tengok gambar jerlah ha..

Makan 4fingers ngan wali. Lama dah tak kontek wali. Kebetulan birthday dia so sajalah aku send mesej wish happy birthday.

Rupanya dia sedang hadapi masalah. So as a friend, a very good and loyal friend, aku dengar dan hari ni bantu kurangkan masalah dia.

Tak payahlah cerita kat sini apa masalah dia sebab masalah dia, bukan masalah aku untuk aku ceritakan.

Dalam seharian, waktu yang paling aku tunggu-tunggu adalah vc ngan b. Pagi, petang dan malam kalau dia tak kerja malam.

Tadi dia tanya pasal wedding tutor umairah. Hari tu aku dah cakap ajak dia pergi sekali. Tapi pastu cek cek wedding umairah hari ahad.

B kerja ahad. Tapi hari ni dia kata insyaAllah kalau kerja dia tak banyak, dia balik sini untuk join aku gi wedding umairah.

Siap tanya lagi pasal tshirt couple tu. Tak sabarlah tu nak pakai tshirt sama kan. Hehehe.

Aku pun sama kannn sebenarnya.

Cuma aku sangat apprecite bila benda2 macam ni datang dari dia. Benda yang nampak kecik, tapi aku sangat hargainya.

Weekend hari tu masa tengah beli barang rumah, dia bawa troli masuk tempat coklat. Padahal aku tau dia bukan makan coklat. Tapi aku tak syak apa2 lah.

Pastu nampak ferrero rocher, dia tanya aku makan tak. Aku cakap makan. Dia tanya nak ke. Aku cakap boleh je.

Pastu dia pegang belek belek. Aku tengok harga, aku cakap tak payahlah, mahal. RM50 tuh.

Dia diam, tengok aku pastu dia masukkan dalam troli. Dia bayar.

Sampai rumah aku letaklah coklat tu kat meja, kot dia nak makan. Manalah tahu coklat bar mungkin dia tak makan, tapi ferrero rocher dia makan kan. Who knows?

Sekali dia cakap tak naklah, dia bukan makan coklat. Aku pun terkebil2 mata tanya dia beli coklat tuh untuk aku ke?

Dia kata ya.

Beli something untuk aku, out of surprise. Memang hati terus rasa berbunga, terharu dan macam2 lagi.

So thats how a couple should treat each other. Treat me like your queen, and i will treat you like my king.

Semoga dipermudahkan urusan kami seterusnya, aamiin.